Rumah Sakit China Menjadi Penjara Dan Tempat Pembantaian


Sebuah screenshot dari situs Rumah Sakit Qianfoshan. Rumah sakit ini dituduh terlibat dalam pengambilan organ dari tahanan politik. (Sdhospital.com.cn)
Dua rumah sakit di Kota Jinan, ibukota Provinsi Shandong, terlibat dalam pembunuhan dan perampasan organ dari para tahanan, termasuk tahanan Falun Gong, menurut dugaan yang belum lama ini dibuat oleh sebuah sumber kepada The Epoch Times.

Kedua rumah sakit tersebut adalah Rumah Sakit Qianfoshan, Provinsi Shandong dan Rumah Sakit Polisi Shandong. Seorang pekerja medis senior yang telah bekerja dalam sistem medis di Jinan selama lebih dari 20 tahun mengatakan kepada The Epoch Times bahwa banyak kasus transplantasi organ hidup yang dilakukan di provinsi tersebut selama dekade terakhir datang dari kolaborasi antara dua rumah sakit dan Penjara Provinsi Shandong dan Penjara Wanita Provinsi Shandong.

Unit-unit ini bekerja sama dengan erat, membagi pekerjaan mencari donor organ dari kamp kerja paksa dan komunitas penjara, mengambil organ donor yang tidak sukarela dari (biasanya saat mereka masih hidup dan ketika mereka mati, sumber ditunjukkan), dan melakukan transplantasi organ; ada juga kebijakan yang jelas untuk keuntungan bagi hasil, kata sumber itu.

Pada 12 Agustus 2003, Rumah Sakit Qianfoshan Provinsi Shandong dan Pusat Transplantasi Organ Oriental (OOTC) Rumah Sakit Pusat Pertama Tianjin bersama-sama mendirikan Pusat Transplantasi Hati OOTC di Shandong, menurut sebuah direktori informasi kesehatan China yang mencatat profil rumah sakit.

OOTC telah sebelumnya, terlibat dalam mengambil organ dari tahanan Falun Gong hidup-hidup, menurut laporan Agustus 2008 oleh Organisasi Dunia untuk Penyelidikan Penganiayaan Falun Gong (WOIPFG), sebuah kelompok riset yang mendalami topik ini.

WOIPFG membuat penyelidikan samaran rumah sakit dalam rangka untuk memperoleh informasi tentang penggunaan organ Falun Gong. Seorang anggota staf, ketika ditanya apakah mereka punya pasokan organ tersebut mengatakan “Anda hanya perlu datang,” dan ketika ditekan, menambahkan: “Yah, biar saya memberitahu Anda, Anda hanya datang … er … kita pasti akan mendapatkan lebih banyak jenis ini pada bulan April dan jumlah persediaan itu berangsur-angsur meningkat sekarang. “Dalam konteks pertanyaan,” jenis ini” berarti jenis sumber organ dari Falun Gong.

Situs pusat WOIPFG ditutup setelah mempublikasikan secara online transkrip dari diskusi di atas.

Pusat kemudian dikombinasikan dengan Institut Penelitian Transplantasi Hati Polisi Rakyat Bersenjata, untuk membentuk Institut Penelitian Transplantasi Organ Polisi Rakyat Bersenjata menurut laporan harian Beijing pada bulan Mei 2012.

Rumah Sakit Qianfoshan bertanggung jawab atas materi klinis yang mengajar dari berbagai sekolah medis, termasuk Universitas Pengobatan Tradisional Chinadi Shandong dan Weifang Medical University, menurut orang dalam. Banyak operasi dalam mengajar klinis tidak didokumentasikan, sehingga nama-nama dokter yang melakukan operasi dan informasi terkait lainnya tidak dapat dilacak.

Rumah Sakit Polisi Shandong memiliki dua bangunan di dalam perusahaan, kata sumber itu. Bangunan luar ini terbuka untuk masyarakat umum dan polisi. Bangunan di dalamnya terletak di belakang dua pintu besi, dan dikunci rapat adalah tempat tahanan dari penjara, kamp kerja paksa, dan di tempat lain. Fasilitas itu beroperasi sebagai penjara, dengan fasilitas medis untuk mengambil organ, menurut orang dalam.

Ketika The Epoch Times menghubungi juru bicara rumah sakit dengan semua tuduhan di atas, tidak ada anggota staf yang bersedia merespon.

Rumah Sakit Polisi Shandong dilaporkan telah memainkan peran aktif dalam penganiayaan terhadap Falun Gong, menurut laporan di situs Falun Gong Minghui.org. Sejumlah praktisi hampir mati di bagian penjara rumah sakit akibat penyiksaan atau perlakuan buruk lainnya, menurut Minghui.org.

Sebelumnya wawancara eksklusif yang diberikan oleh sumber-sumber dalam, telah memberikan latar belakang budaya dan sosial yang diperlukan untuk memahami bagaimana rumah sakit dan dokter dapat digunakan untuk mengambil organ dari tahanan politik secara sistematis dan terorganisir.

Pada bulan Maret 2006 seorang saksi, seorang dokter senior militer yang tidak dapat diidentifikasi karena sifat sensitif dari informasi mengungkapkan, bahwa “Dalam berbagai jenis usaha, tubuh manusia, mati dan hidup, adalah sumber daya industri mahal dan bahan baku. Pemerintah pusat China sepakat untuk memperlakukan praktisi Falun Gong sebagai musuh. Para praktisi dapat ditangani dengan segala cara yang sesuai dengan kebutuhan pembangunan ekonomi.”

Dia menambahkan: “Dengan kata lain, para praktisi Falun Gong diperlakuakan layaknya penjahat, bukan manusia lagi. Mereka adalah bahan baku untuk dibuat menjadi produk komersial.”

Catatan Redaksi: Ketika mantan polisi Chongqing, Wang Lijun, melarikan diri untuk hidupnya ke Konsulat AS di Chengdu pada 6 Februari, ia menggerakkan badai politik yang belum mereda. Pertempuran di belakang layar masih menyala tentang sikap apa yang diambil para pejabat terhadap penganiayaan Falun Gong. Sebuah faksi dengan tangan berlumuran darah – mantan ketua PKC Jiang Zemin – berusaha untuk menghindari pertanggungjawaban atas kejahatan mereka dan untuk melanjutkan kampanye. Para pejabat lainnya menolak untuk berpartisipasi lagi dalam penganiayaan. Kejadian ini menyajikan pilihan yang jelas untuk para pejabat dan warga China, serta orang-orang di seluruh dunia: baik dukungan atau menentang penganiayaan Falun Gong. Sejarah akan mencatat pilihan yang dibuat oleh setiap orang. (EpochTimes/man)
http://www.erabaru.net/china-news-a-culture/44-china-update/31413-rumah-sakit-china-menjadi-penjara-dan-tempat-pembantaian

Post a comment or leave a trackback: Trackback URL.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: